12 December 2011

Inilah Cinta Sejati!

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Tuhan memberikan kita sepasang kaki untuk berjalan, sepasang tangan untuk memegang dan sepasang telinga untuk mendengar kebesaran tuhan. Tetapi mengapa tuhan memberikan hanya satu hati sahaja kepada kita?

Mengapa?

Kerana Tuhan memberikan satu hati pada seseorang uintuk kita mencarinya dan itulah CINTA..


Dan jika kamu tidak mampu menjalani kehidupan dengan satu hati,

Cintailah dia yang ternyata yang akan membuatkanmu rasa nyaman,

Dia yang akan membuatmu merasa senang dan hilang gundah gelana,

Dialah yang selalu membawa kebaikan

Dan dialah yang selalu membawamu lebih dekat dengan tuhan.

Itulah sesungguhnya Cinta yang sejati..



Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

10 Laluan Yg bakal dilalui oleh Manusia Dari Dunia sampai Akhirat

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
LALUAN MENUJU KE KUBUR
Jauhkan dari perbuatan mengumpat & mengeji
*Hindarkan perasaan irihati ( benci )
*Jangan terpengaruh dengan harta dunia
*Sucikan qadha' hajat dgn istibra ( berdehem selepas buang air kecil )

LALUAN UTK BERJUMPA IZRAIL
*Bersihkan diri dgn bertaubat
*gembirakan hati orang mukmin
*Bayar semula kadha ( Solat & puasa ) yang tertinggal.
*Kasih sepenuh hati pada Allah Ta'ala

LALUAN UTK BERJUMPA MUNGKAR NANGKIR
* Mengucap dua kalimah syahadah
* suka memberi Sedekah
* Berkata Benar
* Bersihkan dan perbaiki diri

LALUAN UTK MEMBERATKAN PERTIMBANGAN
* Belajar atau mengajar ilmu yang bermanfaat
* Sucikan perkataan dan pakaian
* Bersyukur dgn yang sedikit
* Suka dan redha dgn yang didatangkan oleh Allah

LALUAN MEMANTAPKAN AMALAN
* Jauhkan perkataan sia-sia
*Pendekkan cita-cita dunia
* Banyakkan puji pujian kepada Allah
* Banyakkan sedekah dan khairat




LALUAN MELALUI TITIAN SIRAT AL MUSTAKIM
* Kasihanilah aulia Allah Ta'ala
* Berbaktilah pada ibu bapa
* Berpegang teguh pada hukum syarak
* Bercakap perkataan yang baik sesama manusia

LALUAN MENJAUHKAN DIRI DARI NERAKA
* Banyakkan membaca al-quran
* Banyakkan menangis kerana dosa dosa lalu
* tinggalkan perkara yang maksiat
* Jauhkan segala yang haram

LALUAN UTK MEMASUKI SYURGA
* membuat kebajikan seberapa yang boleh
* Kasihi orang yang soleh
* kerjakan segala suruhan allah
* Merendahkan diri di antara sesama makhluk

LALUAN BERJUMPA DENGAN NABI MUHAMMAD
* kasihilah nabi Allah Taala

* kasihilah Rasullullah
* tuntutilah yang difardukan oleh Allah Taala
* banyak selawat Nabi SAW

LALUAN UTK BERTEMU ALLAH
*Serahkan seluruh jiwa raga kepada Allah Taala
* Hindarkan diri dari menderhaka kepada Allah Taala
* betulkan dan baikkan i'tikad kepada Allah Taala

* Bencikan segala yang diharamkan Nya."



Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Tanda Keredhaan Allah

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Tersebut di dalam kitab Nurun lil Qulubi Yuhdi karya al-Habib Hasan bin Sholeh al-Bahr al-Jufri r.a.[1]:

Ketika disebutkan kata-kata Syaikh ar-Rifa’i r.a.:

" Tanda keredhoaan Allah pada hambaNya adalah semangatnya untuk melakukan keta’atan dan rasa beratnya untuk mengerjakan kema’siatan".

Maka al-Habib Hasan bin Sholeh al-Bahr al-Jufri r.a. berkata:

"Tanda keredhaan Allah pada hambaNya adalah jika ia dapat merasakan manisnya ta’at dan pahitnya ma’siat".


1] – Nasab beliau adalah Hasan bin Sholeh al-Bahr bin ‘Aidrus bin Abu Bakar bin Hadi bin Sa’id bin Syaikhan bin ‘Alwi bin ‘Abdullah at-Tarisi bin ‘Alwi bin Abu Bakar al-Jufri bin Muhammad bin ‘Ali bin Muhammad bin Ahmad bin al-Faqih Muqaddam Muhammad bin ‘Ali bin Muhammad Shohib Mirbath bin ‘Ali Kholi’ Qasam bin ‘Alwi bin Muhammad bin ‘Alwi bin ‘Ubaidullah bin Ahmad al-Muhajir bin ‘Isa bin Muhammad bin ‘Ali al-‘Uraidhi bin Ja’far as-Shodiq bin Muhammad al-Baqir bin ‘Ali Zainal ‘Abidin bin ‘Hussin al-Sibth putera kepada Sayyidina ‘Ali bin Abi Thalib dan Sayyidah Fathimah al-Zahra’ binti Rasulullah s.a.w..

Beliau dilahirkan di kota Khali’ al-Rasyid (Huthoh) pada tahun 1191H. wafat pada waktu Dhuha, 23 Dhulqaedah 1273H di Dzi Ishbah.


Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Tujuh cara untuk menilai sama ada si lelaki adalah sesuai untuk anda atau tidak

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Anda perlu pandai dalam menilai sesuatu hubungan. Jangan di sebabkan anda wanita, anda di tindas oleh kaum lelaki. Pilihan di tangan anda. Untuk memastikan sama ada si lelaki itu sayang pada anda atau tidak, saya senaraikan tujuh tip untuk menilai sama ada lelaki itu layak atau tidak bersama dengan anda.

Si lelaki layan anda dengan penuh kasih sayang dan perhatian.

Lelaki telah menyerahkan sepenuh jiwa dan raganya pada anda jika mereka selalu layan anda sebagai seorang yang istimewa pada setiap masa. Lelaki sayang anda jika mereka hormat dan mendengar pendapat anda mengenai sesuatu. Jika anda berjumpa dengan lelaki seperti ini, lelaki ini benar – benar menyayangi anda.

Dia mahu jumpa anda pada setiap masa.

Jika lelaki tidak serius dengan anda, dia akan mengelak dari anda. Namun, lelaki itu serius dengan anda jika dia selalu ingin berjumpa dengan anda. Selalunya lelaki yang sayang pada anda akan member kejutan setiap kali anda berjumpa dengan dia. Dia mahukan setiap perjumpaan adalah istimewa.

Dia mahu anda sentiasa berhubungan dengan dia.

Lelaki yang mahukan anda sebagai peneman hidup, dia akan sentiasa berhubung dengan anda. Apabila berjumpa, dia akan sentiasa mahu panjangkan perjumpaan tersebut. Dia juga sentiasa mahu tahu aktiviti anda. Dia tidak menyibuk aktiviti anda tetapi mahu sentiasa ambil berat mengenai anda.




Dia cuba hendak merapatkan antara anda berdua.

Si lelaki sayang pada anda jika dia mula hendak merapatkan diri anda dan dirinya. Dia tidak lokek mencurahkan perasaan kasih dan sayangnya pada anda. Dia juga cuba mewujudkan perasaan yang sama pada anda iaitu cinta. Dia benar – benar serius pada anda sehinggakan dia sanggup membocorkan rahsia peribadinya pada anda.

Dia memperkenalkan anda pada kehidupannya.

Apabila anda lihat seorang lelaki mula menceritakan mengenai kehidupannya pada anda, dia memang benar – benar sayang akan anda. Dia akan mula memperkenalkan anda pada rakan rapatnya. Dia juga tidak malu menyatakan minat dia dalam melakukan sesuatu pada anda.

Dia mahu berjumpa dengan orang yang anda sayang.

Jika dia mahu berjumpa dengan ibu bapa anda, dia sememangnya sayang pada anda.

Dia bercakap soal masa depannya pada anda.

Jika dia mula bercerita mengenai masa depannya pada anda, dia sememangnya menyayangi anda. Dia mahu tunjukkan impiannya pada anda dan mahu anda bersama dengannya.



Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Lima cara untuk membentuk Kepercayaan dalam sesebuah perhubungan

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Hubungan anda dengan Allah bermula dengan kepercayaan. Anda percaya bahawa Allah itu tuhan anda. Jika anda mahu hubungan sesama manusia bahagia, anda perlu mempercayai pasangan anda. Namun, untuk membentuk kepercayaan di dalam sesuatu hubungan itu bukanlah mudah. Oleh itu, saya senaraikan lima cara untuk membentuk kepercayaan dalam hubungan anda.

Jadilah seorang yang mudah untuk di baca oleh pasangan anda.

Jangan suka melakukan sesuatu secara spontan. Jika terpaksa, beritahu awal – awal pada pasangan anda. Spontan bermaksud anda terlalu cepat mengubah pendirian anda. Semalam anda beritahu pasangan anda bahawa anda ingin membeli komputer, hari ini bila anda bertemu, anda tukar fikiran dan telah membeli laptop.

Lama – kelamaan, pasangan anda tidak percaya pada anda. Ini kerana, sifat anda yang selalu menukar pendirian membuatkan pasangan anda sentiasa ragu – ragu pada anda.





Beritahu pada pasangan anda bahawa anda inginkan perubahan.

Hidup ini satu evolusi. Jadi, perasaan anda sentiasa berubah – ubah mengikut keadaan. Anda perlu peka dengan kehendak diri anda. Contohnya anda mempunyai hubungan dengan seorang model. Dahulu anda dapat terima apabila dia bergambar dengan lelaki lain untuk suka – suka. Sekarang, akibat terlalu sayangkan dia, anda mula rasa cemburu. Anda perlu beritahu dengan jujur perasaan anda sekarang pada pasangan anda.

Jika ia kehendak kerja, anda cakap padanya, anda boleh terima tetapi jika untuk suka – suka anda beritahu terus terang bahawa anda tidak suka.

Pastikan apa yang anda cakap adalah apa yang anda dengar.

Fakta di sini adalah jangan sesekali mereka – reka cerita. Anda perlu sentiasa peka dengan apa yang anda dengar, dan hanya berkata berkata – kata berdasarkan fakta. Jangan juga menjadi seorang yang suka temberang. Pastikan ia berlaku, sebelum anda bercerita pada orang lain.

Percaya pada pasangan anda.

Jika anda mahu pasangan anda mempercayai anda, anda perlu percaya padanya dahulu. Namun, hendak percaya pun biarlah berasas. Anda perlu kenal hati budi pasangan anda dahulu sebelum anda mula percaya bulat – bulat pada pasangan anda. Namun, jika ada perkara yang mencurigakan, gunakan hak anda sebagai pasangan untuk mengetahui perkara sebenar.

Jangan simpan rahsia dengan pasangan anda.

Lepaskan segala rahsia pada pengetahuan pasangan anda. Jika anda serius padanya, anda perlu mempercayai pasangan anda untuk memegang rahsia anda.



Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Kesaksian Kaum Muslimin kepada Rasulullah s.a.w pada hari Arafah

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Pada tahun ke 10 Hijrah, Nabi Muhammad berasa bahagia kerana baginda berjaya menyampaikan seluruh risalah Tuhan. Pada waktu itu, agama islam tersebar ke seluruh pelosok wilayah Arab. Delegasi dari banyak negara datang menghadap nabi bagi memohon penjelasan perihal ajaran Islam. Nabi tidak henti-henti mengajar, membimbing dan menjelaskan kepada mereka perihal risalah yang dibawanya.

Tidak berapa lama selepas itu, Nabi Muhammad mengajak kaum muslimin di Madinah menunaikan ibadah haji di Mekah. Ibadah haji itu adalah haji Wida’ iaitu ibadah haji terakhir yang nabi kerjakan. Dikatakan, kira-kira 114,000 orang menyertai rombongan haji itu. Disepanjang perjalanan, mereka mengucapkan talbiah yang berbunyi, ‘Labbaik Allah hummalabbaik, Labbaik laa syariika laka labbaik, Innal hamda wanni’mata laka wal mulk laa syariika laka Labbaik.’ Yang membawa maksud ‘Aku memenuhi panggilanmu, tidak ada sekutu bagiMu. Aku sentiasa menerima perintahMu, sesungguhnya segala pujian dan kenikmatan hanyalah milikMu, begitu juga segala kerajaan. Tidak ada sekutu bagiMu. Aku memenuhi panggilanMu dengan setia dan bersedia menerima perintahMu.’

Read more: http://www.koleksiartikel.com/malay-article/agama-and-rohani/kesaksian-kaum-muslimin-kepada-rasulullah-s-a-w-pada-hari-arafah.html#ixzz1gIZjiufm




Suatu hari di hari Arafah Nabi berdiri di atas untanya dan berkhutbah,”Wahai manusia, adakah kamu mengetahui bulan apakah sekarang dan hari apakah sekarang serta di negeri manakah kamu berada?”

Mereka berkata,”Kami berada pada hari haram, bulan haram dan negeri haram.”

Nabi melanjutkan,”Sesungguhnya darah kamu, harta kamu dan kehormatan kamu adalah haram sehingga kamu berjumpa dengan Tuhan kamu. Begitu juga hari, bulan dan negeri kamu adalah haram. Kelak kamu berjumpa Tuhan kamu dan Dia bertanya perihal amal-amal yang kamu lakukan. Bukankah aku pernah menyampaikan hal itu kepada kamu?”

Mereka menjawab,”Ya”

Nabi berkata, “Ya Allah, saksikanlah olehMu.”

Suasana menjadi hening. Semua hadirin mendengar dan merasakan khutbah nabi kali ini begitu istemewa.

Kemudia nabi menyambung, “Ingatlah, sesiapa mempunyai amanat, sampaikanlah kepada orang yang dipercayai bagi memegang amanat itu. Ketahuilah, semua riba’ pada zaman jahilliah adalah maudhu’ dan darah orang jahilliah itu juga maudhu’. Bukankah aku pernah menyampaikan hal ini kepada kamu?”

Mereka menjawab serenta, “Ya”
Sekali lagi Nabi Muhammad memohon kesaksian Allah,”Ya Allah, saksikanlah olehMu.”

Selepas terdiam sebentar, nabi melanjutkan khutbahnya, “Janganlah kamu mezalimi diri kamu sendiri dan janganlah kembali kepada kekufuran selepas ketiadaanku. Janganlah sebahagian daripada kamu membunuh sebahagian yang lain. Bukankah aku pernah menyampaikan hal ini kepada kamu?”

“Ya” jawab mereka.

Sekali lagi nabi memohon kesaksian Allah, “Ya Allah, saksikanlah olehMu.”

Selepas itu nabi menyambung lagi, “Wahai manusia, sesungguhnya wanita-wanita kamu miliki hak keatas kamu dan kamu memiliki hak keatas mereka. Bertakwalah kamu semua kepada Allah dalam urusan wanita dan berwasiatlah kepada mereka dengan baik. Bukankah aku pernah menyampaikan perihal ini kepada kamu?”

Mereka menjawab “Ya”

Kemudia nabi berkata, “Ya Allah, saksikanlah olehMu.”

Sambil menarik nafas, kaum mukmin yang hadir pada waktu itu terus menanti apakah yang hendak disampaikan oleh nabi mereka. Tidak lama selepas itu Nabi Muhammad berkata, “Wahai manusia, sesungguhnya orang mukmin itu bersaudara. Tidak halal bagi seseorang harta saudaranya kecuali dengan kebaikan jiwanya. Sesungguhnya Tuhan kamu adalah satu dan bapa kamu juga adalah satu. Setiap daripada kamu milik Adam dan Hawa yang berasal daripada debu. Sesungguhnya orang yang mulia diantara kamu disisi Allah adalah orang yang paling bertakwa. Bukankah aku pernah menyampaikan perihal itu kepada kamu?”

Mereka menjawab,”Ya”

Nabi berkata lagi, “Ya Allah, saksikanlah olehMu.”

Pada waktu itu ada diantara kaum mukminin menitiskan air mata kerana terharu mendengar kata-kata nabi. Nabi menyambung ,Wahai manusia, sesungguhnya syaitan berputus asa dimuka bumi ini tetapi dia rela ditaati dalam perkara yang hina. Aku meninggalkan kitab suci Allah dan sunnah rasulNya. Apabila kamu berpengang teguh padanya, kamu tidak mungkin sesat selama-lamanya. Kelak kamu ditanya perihalku. Apakah yang kamu katakana?”

Mereka berkata, “Kami bersaksi, sesungguhnya Nabi Muhammad menyampaikan, melaksanakan dan menasihati kami dengan ajaran yang benar.”

Kemudian Nabi menunjukkan jari telunjuknya kearah langit dan kearah kaum muslimin dihadapannya seraya berkata, “Ya Allah, saksikanlah olehMu! Ya Allah saksikanlah olehMu! Ya Allah saksikanlah olehMu!”

PESANAN Nabi yang terakhir dalam khutbah itu berbunyi,”Orang yang mendengar pesanku pada hari ini perlu menyampaikannya kepada orang yang tidak hadir. Mungkin orang yang mendengarnya nanti lebih memahaminya daripada sebahagian orang yang mendengarnya.”

Kaum muslimin yang mendengar khutbah nabi itu tertanya-tanya, “adakah kata-kata nabi itu menandakan beliau bakal meninggalkan mereka tidak lama lagi? Bukankah beliau telah menyampaikan seluruh risalah Allah pada hari ini?”




Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Wanita Yang Berbicara Hanya Menggunakan Ayat-ayat al-Quran

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Berkata Abdullah bin Mubarak Rahimahullahu Ta’ala :

Saya berangkat menunaikan Haji ke Baitullah Al-Haram, lalu berziarah ke makam Rasulullah saw. Ketika saya berada disuatu sudut jalan, tiba-tiba saya melihat sesosok tubuh berpakaian hitam yang dibuat dari bulu. Ia adalah seorang ibu yang sudah tua. Saya berhenti sejenak seraya mengucapkan salam untuknya. Terjadilah dialog dengannya beberapa minit.

Dalam dialog tersebut wanita tua itu, setiap kali menjawab pertanyaan Abdulah bin Mubarak, dijawab dengan menggunakan ayat-ayat Al-Qur’an. Walaupun jawapannya tidak tepat sekali, akan tetapi cukup memuaskan, karena tidak terlepas dari konteks pertanyaan yang diajukan kepadanya.


Abdullah : “Assalamu’alaikum warahmatu Allahiwabarakaatuh.”
Wanita tua :

Ucapan salam sejahtera dari Tuhan Yang Maha Mengasihani. (Yaa Siin 56)

Abdullah : Semoga Allah merahmati anda, mengapa anda berada di tempat ini?”

Wanita tua :

Barang siapa disesatkan Allah, maka tiada petunjuk baginya. (Al-A’raaf 186)
Barang siapa disesatkan Allah, maka tiada petunjuk baginya. (Al-A’raaf 186)

Dengan jawaban ini, maka tahulah saya, bahwa ia tersesat jalan.

Abdullah : “Kemana anda hendak pergi?”

Wanita tua :

Maha suci Allah yang telah menjalankan hambanya di waktu malam dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin). (Al-Israa’ 1)

Dengan jawaban ini saya jadi mengerti bahwa ia sedang mengerjakan haji dan hendak menuju ke masjidil Aqsa.

Abdullah : “Sudah berapa lama anda berada di sini?”

Wanita tua :

Selama tiga malam dalam keadaan sihat. (Maryam 10)

Abdullah : “Apa yang anda makan selama dalam perjalanan?”

Wanita tua :

Dialah Allah pemberi aku makan dan minum. (Asy-Syu’araa’ 79)
Abdullah : “Dengan apa anda melakukan wudhu?”



Wanita tua :

Bila tiada air maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah, debu yang bersih. (Al Maaidah 6)

Abdulah : “Saya mempunyai sedikit makanan, apakah anda mau menikmatinya?”

Wanita tua :

Kemudian sempurnakanlah puasamu sampai malam, maghrib. (Al- Baqarah 187)

Abdullah : “Bukankah diperbolehkan berbuka ketika musafir?”

Wanita tua :

Dan berpuasa itu lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. (Al- Baqarah 184)
Abdullah : “Mengapa anda tidak menjawab sesuai dengan pertanyaan saya?”

Wanita tua :

Tiada satu ucapan yang diucapkan, kecuali padanya ada Raqib Atid. (Qaaf 1

Abdullah : “Anda termasuk jenis manusia yang manakah, hingga bersikap seperti itu?”

Wanita tua :

Jangan kamu ikuti apa yang tidak kamu ketahui, karena pendengaran, penglihatan dan hati, semua akan dipertanggung jawabkan. (Al-Israa’ 36)

Abdullah : “Saya telah berbuat salah, maafkan saya.”

Wanita tua :

Pada hari ini tidak ada cercaan untuk kamu, Allah telah mengampuni kamu dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani. (Yusuf 92)

Abdullah : “Bolehkah saya mengangkatmu untuk naik ke atas untaku ini untuk melanjutkan perjalanan, karena anda akan menjumpai kafilah yang di depan.”

Wanita tua :

Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah. (Al-Baqarah 197)

Lalu wanita tua ini berpaling dari untaku, sambil berkata :

Wanita tua :

Katakanlah pada orang-orang mukminin tundukkan pandangan mereka. (An-Nuur 30)

Maka saya pun memejamkan pandangan saya, sambil mempersilakan ia mengendarai untaku.

Tetapi tiba-tiba terdengar sobekan pakaiannya, karena unta itu terlalu tinggi baginya. Wanita itu berucap lagi.

Wanita tua :

Apa saja yang menimpa kamu disebabkan perbuatanmu sendiri. (Asy-Syuura 30)

Selesai mengikat unta itu saya pun mempersilahkan wanita tua itu naik.

Wanita tua :

Maha Suci Tuhan yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami, sedang kami sebelum itu tidak terdaya menguasainya , Dan sesungguhnya kepada Tuhan kamilah, kami akan kembali. (Az-Zukhruf 13-14)

Sayapun segera memegang tali unta itu dan melarikannya dengan sangat kencang. Wanita tua itu berkata lagi.

Wanita tua :

Sederhanakan jalanmu dan lunakkanlah suaramu. (Luqman 19)

Lalu aku jadikan unta itu jalan dengan perlahan, sambil mendendangkan beberapa syair
Wanita tua :

Bacalah apa-apa yang mudah dari Al-Qur’an. (Al-Muzzammil 20)

Abdullah : “Sungguh anda telah diberi kebaikan yang banyak.”

Wanita tua :

Dan tidaklah mengingat Allah itu kecuali orang yang berilmu. (Al- Baqarah 269)

Dalam perjalanan itu saya bertanya kepadanya.

Abdullah : “Apakah anda mempunyai suami?”

Wanita tua :

Jangan kamu menanyakan sesuatu, jika itu akan menyusahkanmu. (Al Maaidah 101)

Maka aku senyap seketika sehingga berjumpa dengan kafilah di depan kami.

Abdullah : “Adakah orang anda berada dalam kafilah itu?”

Wanita tua :

Adapun harta dan anak-anak adalah perhiasan hidup di dunia. (Al-Kahf 46)

Baru saya mengerti bahwa ia juga mempunyai anak.

Abdullah : “Bagaimana keadaan mereka dalam perjalanan ini?”

Wanita tua :

Dengan tanda bintang-bintang mereka mengetahui petunjuk. (Al-Nahl 16)

Dari jawaban ini dapat saya fahami bahwa mereka datang mengerjakan ibadah haji mengikuti beberapa petunjuk. Kemudian bersama wanita tua ini saya menuju perkemahan.

Abdullah : “Adakah kamu kenal orang yang berada dalam kemah ini?”

Wanita tua :

Kami jadikan ibrahim itu sebagai yang nabi yang dikasihi. (An-Nisaa’ 125)

Dan Allah berkata-kata kepada Musa. (An-Nisaa’ 164)

Wahai Yahya pelajarilah kitab itu bersungguh-sungguh. (Maryam 12)

Lalu saya memanggil nama-nama, ya Ibrahim, ya Musa, ya Yahya, maka keluarlah anak-anak muda yang bernama tersebut. Wajah mereka tampan dan ceria, seperti bulan yang baru muncul. Setelah tiga anak ini datang dan duduk dengan tenang maka berkatalah wanita itu.

Wanita tua :

Maka suruhlah salah seorang dari kamu pergi ke kota dengan membawa wang perak ini, dan carilah makanan yang lebih baik agar ia membawa makanan itu untukmu. (Al-Kahf 19)

Maka salah seorang dari tiga anak ini pergi untuk membeli makanan, lalu menghidangkan di hadapanku, lalu perempuan tua itu berkata :

Wanita tua :

Makan dan minumlah kamu dengan sedap, sebab amal-amal yang telah kamu kerjakan di hari-hari yang telah lalu.(Al-Haaqqah 24)

Abdullah : “Makanlah kalian semuanya makanan ini. Aku belum akan memakannya sebelum kalian mengatakan padaku siapakah perempuan ini sebenarnya.”

Ketiga anak muda ini secara serempak berkata :

“Beliau adalah orang tua kami. Selama empat puluh tahun beliau hanya berbicara menggunakan ayat-ayat Al-Qur’an, hanya karena bimbang tersalah bicara.”

Lalu Abdullah bin Mubarak berkata Maha suci zat yang maha kuasa terhadap sesuatu yang dikehendakinya dan berkata:

Yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar. (Al-Hadiid 21)

Dipetik dari kitab : KaifaTahfazul Quran ( DR Mustafa Murad )




Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Gerhana Bulan

Cik Admin | Monday, December 12, 2011 | 0Comments |
Fenomena gerhana bulan penuh dijangka dapat dilihat secara jelas di seluruh negera jika cuaca mengizinkan pada 10 Disember (Sabtu), dari jam 7.33 malam hingga 12.00 tengah malam.
Ia berlaku adalah semata-mata sebagai satu tanda kebesaran dan keagungan Allah sebagai pencipta seluruh alam.


Berlakunya kejadian gerhana matahari atau bulan bukan merupakan suatu tanda akan timbul kejadian aneh dan membimbangkan, tetapi ia berlaku atas sifat wajib bagi Allah iaitu berkehendak serta berkuasa atas segala sesuatu yang tidak dapat dihalang oleh apa jua kekuatan pun di dunia ini.



Apabila berlaku gerhana, kita sebagai umat Islam adalah dianjurkan oleh Rasulullah supaya segera untuk melakukan perkara-perkara yang berkebajikan seperti berdoa, berzikir, bersembahyang, bertakbir, bersedekah dan beristighfar.

Hadis Rasulullah SAW menyatakan yang bermaksud: “Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua bukti daripada tanda-tanda kebesaran Allah Ta’ala di mana kedua-duanya tidak akan gerhana kerana kematian atau hidupnya sesorang. Maka apabila kamu melihat gerhana itu maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, dirikanlah sembahyang dan bersedekahlah…” (Hadith Riwayat Imam Bukhari)



Syukran jiddan.Sila tekan like dan send jika suka entri ini ..^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Design By Saidatul Qifayah | For ! MSH PRODUCTIONS 2013-2014 ©| Resolution: 1366 x 768px | Best View: Google Chrome